Tanya Jawab dengan Para Pemuka Akbarian (I)

Berikut ini tanya jawab imajiner antara seorang calon peminat tasawuf dengan para pemuka Akbarian, yakni mazhab tasawuf yang mengikuti pandangan-pandangan Syekh Akbar Muhyiddin Ibn ‘Arabi

Soal 1:
Bismillah. Dari Abu Dawud ra, dalam Jami al-Ushul karya Ibn Atsir, diriwayatkan bahwa ketika Rasulullah (shallallahu ‘alaihi wa aalihi wassalam) dan bala tentaranya mendaki gunung-gunung, mereka bertakbir (mengucapkan Allahu Akbar). Ketika mereka turun, mereka bertasbih (mengucapkan Subhaanallah). … Sebetulnya, apa makna riwayat itu menurut Anda?

Shadr al-Din al-Qunawi, anak tiri dan murid Ibn ‘Arabi menjawab:
Ketahuilah, bahwa tinggi dan naik adalah keunggulan, dan itu termasuk takabur (menganggap diri besar). Jika keunggulan itu tampak, maka itu merupakan bentuk dari takabur. Jika keunggulan itu tersembunyi, maka itulah makna dari takabur. Karena kesombongan hanya milik Allah Swt semata dan karena ketika menaiki gunung-gunung itu suatu bentuk keunggulan itu ada dan muncul, maka pada saat tersebut disunahkan bertakbir. Yakni, bahwa Allah Yang Mahabesar dan Mahatinggi dari adanya sekutu di dalam kebesaran-Nya dalam bentuk yang mengisyaratkan persekutuan. Adapun perintah untuk bertasbih ketika turun, maka itu rahasia kesertaan yang ditunjukkan dengan firman Allah Swt, Dia bersamamu dimana saja kamu berada. (QS al-Hadid [51]:4)
Apabila kita percaya bahwa Dia ada bersama kita di mana saja kita berada, maka ketika kita turun, Dia ada bersama kita. Padahal Allah disiucikan dari sifat bawah dan sifat turun. Karena Dia Mahasuci dari sifat “bawah” sebagaimana Dia mahasuci dari sifat atas. Penisbahan arah kepada-Nya secara seimbang adalah karena Dia tersucikan dari ikatan dengan arah dan karena Dia melingkupinya. Karena itu, disyariatkan bertakbir ketika naik, dan bertasbih ketika turun sebagaimana diingatkan. (Rujukan: Shadr al-Din al-Qunawi, Pancaran Spiritual: Telaah 40 Hadis Sufistik, (Jakarta: Lentera, 2001), hal.21-22.)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s